My Gratitude

I live the present as a present.

 

Menjelang ulang tahun saya kali ini, tak seperti tahun-tahun sebelumnya, saya tak memiliki banyak cerita bahkan kata untuk dituliskan karena saat ini saya sedang merasa baik-baik saja dan lebih ingin menikmati hidup ketimbang menuliskannya. Namun, saya pun tak ingin melewatkan kesempatan menjadikan hari ulang tahun saya ini sebagai titik di mana saya boleh menandai perjalanan saya lagi dengan sebuah cerita seperti hari-hari ulang tahun saya yang sebelumnya.

Kisah kali ini adalah kisah bahagia penuh terima kasih sekaligus permintaan maaf saya. Semenjak peristiwa yang saya alami beberapa tahun yang lalu, saya tak lagi sama pun hidup saya. Berat untuk dijalani, namun begitu saya bertemu dengan banyak orang-orang baik yang membantu proses saya mengikhlaskan banyak hal bahkan hingga saat ini. Lalu mengapa saya tak pernah memposting kebahagiaan saya bersama mereka?

Sejak beberapa tahun yang lalu, saya memutuskan dengan sangat berat hati untuk hanya mau bertemu bahkan berteman dengan segelintir orang saja. Alasannya sederhana; saya merapuh dan tak mau menyakiti lebih banyak orang dengan keputusan dan sepak terjang saya. Saya tak ingin memutarbalikkan dunia orang lain dengan kehidupan kontroversial yang saya jalani waktu itu. Dan kalau boleh saya jujur, saya tak sanggup lagi menerima judging dari orang lain, saya hanya butuh segelintir orang yang sialnya mereka orang-orang baik yang mau memahami saya apa adanya jadi saya maunya juga cuma sama mereka.

Hari-hari penuh senyum di wajah saya, pelangi di mata saya, gelak tawa yang renyah dan riang tak lagi saya share di media sosial, karena pada akhirnya saya lebih ingin membagikannya dengan orang-orang yang sudah bersusah payah membuat saya tersenyum lagi. Hangat dan bahagia. Rasa yang saya rasa tak perlu dipamerkan namun dirasakan. Toh saya juga bukan artis YouTube atau jejaring sosial yang harus lebih luwes dalam hal privasi.

Dengan begitu saya minta maaf kalau saya tak lagi rajin bersosialisasi baik di dunia nyata maupun maya. Bahkan sapaan pun kadang saya acuhkan. Bukan, bukan maksud hati ingin begitu atau congkak hati, pun bukan salah siapapun, saya hanya butuh waktu untuk memulihkan diri. Alhasil kini saya merasa sudah cukup baik-baik saja dan sedang mencoba membuka pintu saya lagi dengan lebih lebar. Terima kasih kalau mau memaklumi saya dan syukur-syukur tak jera untuk mampir dalam kehidupan saya.

Terima kasih. Kata ini adalah kata yang paling ingin saya suguhkan di cerita kali ini. Tentu ada banyak impian yang belum tercapai, tapi setelah semua yang saya alami akhir-akhir ini, masih bisa hidup dan utuh aja rasanya pengin peluk-peluk yang empunya kehidupan. Belum orang-orang yang semakin ke sini, kok makin lucu-lucu dan baik-baik yang diberikan ke saya. Bikin saya takjub dan menangis bahagia. Bikin saya makin gampang move on dari masa lalu. Bikin saya makin pengin ngejalanin hidup. Bikin saya makin gemes pokoknya.

Analogi hidup saya kali ini adalah parcel hari raya. Diberikan kepada saya untuk dinikmati. Saya tak lagi punya alasan untuk mengeluh apalagi bermuram durja. Saya juga menjalani hidup dengan lebih simple, gak mau lagi heroik. Tentu masih ada harapan ini-itu, dan hidup tak selalu sempurna, but that’s life, right? Senyumin aja, kata anak-anak alay.

So guys, once again, maafkan saya dan terima kasih banyak. Let’s live our present as a present.

Cheers!

 

 

*Pic taken from Kinfolk

What Took You so Long?

Nyari jodoh kayak nyari Uber?

Gue selalu tahu mana orang yang layak ditunggu apa enggak, dan elo tuh emang super layak ditunggu. Cuman emang butuh telepati, signal GPS yang kuat, peta digital yang akurat dan timing yang tepat buat mempertemukan lo sama gue.

Lo inget gak obrolan gue sama Low dan Phe waktu lagi nungguin Uber bareng? Persis deh kayak nungguin lo tapi ini versi miniaturnya.

“Yuk mencet request-nya barengan yaa.” Celetuk Low, cowok ganteng yang udah pacaran 2 tahun sama aktor yang lagi naik daun.

Setelah mencet, Low semringah karena langsung dapet. Phe, cewek asik yang manis dan jomblo, mukanya sama buteknya kayak muka gue.

“Nah gegara cowok kayak Low nih, kita susah dapet.” Celetuk gue spontan sambil mantengin hp.

“Ahahahaha kita pesen uber yee, bukan cowok!” Sambar Low dengan jenaka.

“Dipencet susah nih, hp gue hang!!” Keluh Phe.

“Nah, gitu tuh, penginnya buruan ketemu jodoh, tapi sebenarnya belum siap, hati lo belum kebuka. Sini-sini gue benerin.” Kata Low riang.

Sambil cemberut Phe pasrah nyerahin hpnya ke Low. Sementara gue ngakak-ngakak happy liat mereka berdua.

“Suami gue bentar lagi nyampe nih.” Celetuk gue iseng.

“You wish, babe!” Sambar Low secepet kilat.

Gue sama Phe ketawa.

“Makanya nih cewe-cewe kayak kalian harus kayak gue dalam hal menggaet cowok, mau tahu cara jitunya? Gini nih-” Lanjut Low sotoy.

“Ssttt… suami gue telepon nih!” Potong gue sambil angkat telepon.

“Iya pak… kalo dari arah Thamrin, bapak tinggal puter balik aja. Iya pak, apa?… Kok cancel? Apa?… Macet?” Jawab gue di telepon.

“Kenapa, babe?” Tanya Phe khawatir.

“Cancel, nih.” Jawab gue sambil nutup telepon dengan cemberut.

“OOOHHH SUAMINYA CANCEL??” Celetuk Low dengan super riang.

“Ah sialan lo!” teriak gue gemes.

Phe walau sempat ikut ngetawain dengan riang, tapi dengan cepat dia langsung nenangin gue,”Ya udah, cari aja lagi kayak gue. Nih udah dapet nih gue.”

Akhirnya gue coba cari Uber lainnya. Kali ini langsung dapet tapi Uber-nya gak sampai-sampai, sementara Uber-nya Low sama Phe udah sampai dan ikutan nongkrong nungguin gue dapat Uber.

Gue, Low dan Phe melototin peta Uber di HP gue.

“Ya ampuuuun, kok dia lewat situ sih? Muter-muter gitu!” Low nyeletuk kesal.

“Wah udah jelas nih nyasar nih doi!” Teriak Phe.

“Kok gak telepon aja sih doi? Mana ditelepon gak diangkat juga!?” Keluh gue gak kalah kesal.

“Apa cancel aja cari yang lain?” Usul Phe lemas.

“Eh bentar-bentar, tuh dia udah mulai bener kok cari jalannya. Sama halnya kayak nyari jodoh babe, kudu sabar!” Celetuk Low sambil nyengir centil.

Low pun spontan dihujani cubitan dari dua cewe kece nan jomblo di kanan-kirinya.

“Duh semoga peta jodoh gue gak kayak peta Uber gue ini!” Seloroh gue gemes.

“Eits babe, we never know lho, bisa aja jodoh lo emang tersesat kayak Uber lo ini, tapi begitu nyampe ternyata emang doi worth it buat ditungguin, dan please ya kalo udah ketemu, jangan biarkan doi tersesat di hati lo!” Jelas Low sambil cengar-cengir.

Malam itu akhirnya kita bertiga pulang selamat dengan Uber masing-masing. Ternyata Uber yang sempet nyasar itu, servicenya memuaskan. Bintang lima pokoknya.

Gitu tuh cerita gue pas nungguin elo. Lama, berkelok-kelok, painful, tapi emang sih lo layak banget ditungguin. Anyway, “What took you so long?”

The end.

 

 

 

What I Call Home

You gave me home. But you know that it won’t never be enough for me, without you.

 

Sore ini sepulang dari ngabur bentar di kedai kopi favorit, gue cuma pengin cerita ini ke elo, nyet.

Akhir-akhir ini gue ngerasa stabil dan bahagia, tapi kangen. Gue kangen sama dia yang udah bukain pintu ke rumah kecil gue yang baru ini. After what I went through, lo pasti kebayanglah nyet perasaan gue ini. Gue juga masih selalu punya keinginan yang sama tiap kali ngeliat sosoknya, pengin jejeritan dan meluk sambil bilang makasih. Gue juga ngerti kalau dia gak kemana-mana, masih di situ, dan masih ngejagain kita semua, tapi gue kangen ngobrol tanpa kata sama dia.

Setiap orang pasti punya seseorang, rasa atau apapun yang disebut rumah. Tempat buat kita tinggal dan balik dari mana pun kita pergi. Tempat yang nyaman buat pulang. Tempat kita bisa ngelepas segala atribut kita dan diterima dengan apa adanya.

Gue juga gitu, nyet. Layaknya manusia normal, gue juga selalu butuh pulang ke rumah. Rumah yang gue sebut ini gak jauh dari definisi yang elo punya. Cuma kali ini rumah ini spesial, paling enggak buat gue.

Gue udah berulangkali ditawari sebuah rumah. Bukan, bukan sama agen properti, tapi selalu sama yang empunya rumah itu sendiri. Tentu gue tetap berterimakasih pernah ditawari tinggal walaupun selalu dengan berat hati gue harus ninggalin rumah-rumah itu. Tapi, rumah yang satu ini beda.

Gue gak akan pernah lupa saat pertama pintunya terbuka, nyaman. Gue gak ngeliat apapun, tapi gue cuma merasa dan rasanya bener. It’s something right. Lo pasti juga pernah ngerasa kayak gitu kan nyet, just feel right and you can’t explain it. I was blushing at that time and yes I still can blush every time I remember that moment. Rumah itu berbicara dengan sendirinya, ngeyakinin gue kalau-kalau gue mau tinggal di situ nanti gue bakal happy. Trus gue diajak berkeliling, literally and not. Bagian gak literally-nya yang paling gue suka, soalnya kayak menjelajah ruang dan waktu. Penuh fantasi dan gimmick yang atraktif. Rumah yang satu ini gak terbatas sama tembok, ruang bersekat, dan desain interior yang cantik dan menarik. Rumah ini hidup. Gue pun langsung jatuh hati.

Sampai sekarang gue masih bahagia tinggal di rumah ini, tapi ada satu yang hilang. Dia.

The soul of this home is him. Still him. 

Rumah yang satu ini memang menawarkan sebentuk kehidupan yang menyenangkan lengkap dengan pernak-perniknya, as I told you nyet. Tapi cuma satu yang bisa bikin gue blushing dan gue pengin blushing lagi biar gue tetap pengin tinggal di sini. Joke yang renyah, tatap mata yang berbicara, kata yang penuh emosi dan makna, kehadiran yang jujur, dan cara berpikir serta merasa yang belum pernah gue dapetin dari orang lain. Cuma dia yang bisa bikin gue blushing. Bahkan dengan duduk berdiam, gue tahu dia bisa ngertiin gue. Gue kangen dengan hubungan yang abstrak ini nyet, soalnya cuma sama dia, gue bisa ngerasa lega nemuin makhluk lain yang kurang lebih sama kayak gue.

Udah nyet, gitu aja. Itu yang pengin gue ceritain sore ini. Intinya cuma satu.

I need to go home. 

 

The end.

 

Di Pojok Jakarta Selatan [1]

Musik mengalun, secangkir kopi enak disuguhkan, dan ada ruang hangat dengan banyak cerita.

 

Gerai kopi yang satu itu tak pernah sepi pun tak pernah terlalu ramai. Nyaman untuk dijadikan ruang di mana pembicaraan receh, serius atau intim sekalipun bertebaran mesra di udara. Dari tahun ke tahun, walaupun gerai kopi ini berpindah-pindah tempat, namun asal masih di area Jakarta Selatan, di situlah kamu bisa menemukan Sophie, cewek manis yang suka nulis dengan tawa yang ramah, namun beberapa saat terakhir ini sangat piki dalam hal berbagi kursi di gerai favoritnya itu.

“Soph, sejak gue kenal elo beberapa tahun yang lalu, udah ada sekitar 10 nama cowok yang pernah mampir di obrolan-obrolan kita. Apa kabar ya mereka sekarang?”

Sophie tergelak dan menyesap kopinya terlebih dahulu sebelum menjawab pertanyaanku.

“Ada yang udah married, ada yang masih sendiri, ada yang masih pacar-pacaran aja, but I always wish all the best for them.” Jawabnya santai.

“Ada yang masih ngarepin lo gak?” Tanyaku lagi ingin tahu.

Sophie kembali tergelak dan aku suka. Sophie selalu jujur dengan perasaannya, kalau lucu dia tertawa, kalau sedih nangis, kadang bisa kebalik-balik juga, kalau happy bisa nangis, kalau stres ketawa. That’s her.

“Kalau mau jawab ada kayaknya pede banget ya gue hahaha tapi gue harap gak ada sih.” Jawabnya jujur dan santai. Akhir-akhir ini Sophie memang terlihat lebih bahagia dan santai, dan aku lega melihatnya begitu setelah banyak badai yang Sophie lewati.

“Soph, are you falling in love now?” Tanyaku lugas. Ini yang aku suka dari Sophie, sebagai sahabatnya aku diperbolehkan tanya ini-itu tanpa basa-basi.

Sophie tersipu dan mengangguk sambil tersenyum manis.

“Orangnya kayak apa, Soph?” Tanyaku lagi. Kadang menginterogasi sahabat sendiri emang enak. Apalagi Sophie yang penuh misteri tapi jujur.

“Pinter, gigih, baik, lucu.” Jawabnya singkat sambil senyum-senyum, mungkin ada seraut wajah cowok di benaknya, hmm.. atau dua raut tiga raut?

“Udah lo ajakin ke sini, Soph?” Tanyaku kembali lugas.

Bukannya menjawab, Sophie bertanya.

“Mau tahu gak kenapa orang cenderung memilih pasangan yang bisa bikin dia nyaman ketimbang tersanjung atau terpesona?”

Aku berpikir sejenak dan ada sih beberapa jawaban gak mutu di kepala ini, tapi aku memilih menggeleng.

To make us feel we are meant to be.” Jawabnya singkat.

Jawaban Sophie bukan rumus fisika atau matematika, walau bisa jadi rumus kimia karena menyangkut chemistry, tapi kok susah dicerna ya.

“Gak ngerti gue, Soph.” Celetukku spontan.

Sophie menyesap kopinya sampai habis lalu beranjak berdiri dengan senyum manis.

“Arya sayang, sabtu minggu depan jam yang sama di sini yah. Bye!” Katanya dengan sangat santai tapi tegas.

Kaget Sophie tiba-tiba pergi ninggalin begitu aja? Itulah Sophie. Selama dia masih bisa aku temuin di pojokan Jakarta Selatan ini, no need to worry then.

 

[To be continued]

 

 

 

 

The Future

Aku tak pernah menyesali jalan hidupku dan ini yang kuinginkan.

 

Aku duduk berduaan dengan pasangan hatiku, menertawakan betapa dulu kami terlalu bodoh dan kelamaan untuk menyadari kami berdua punya rasa yang sama. Kini kami saling menggenggam tangan dengan erat. Bersyukur bahwa kami masih memiliki waktu untuk dilewati bersama dan tentunya cinta untuk sama-sama menghidupkan hati kami.

Aku tetap menjalani kehidupan yang biasa-biasa aja, tapi spektakuler kalo itu menyangkut persahabatan yang tak lekang oleh waktu, kebaikan yang terus diberikan padaku, dan cinta yang bertebaran dan merona di sepanjang jalan hidupku.

Masa lalu bukan lagi jadi kisah sedih, tapi bahan bercandaan. Tanpa kesalahan yang bodoh di masa lalu, dan keputusan untuk moving on berikut menjadi seseorang yang lebih baik di masa setelahnya, aku yakin, aku gak akan layak mendapatkan masa depan yang indah ini.

Aku bahagia bersama orang-orang tersayang yang selama ini selalu maksain satu sekoci denganku mengarungi lautan bernama kehidupan.

Suatu hari nanti, kelak di masa depannya masa depan, aku akan berceloteh manja sama Ayah yang udah duluan menghadap sang pemilik hidup tentang hidup penuh warna yang boleh kumiliki ini.

Terima kasih.

The end.

 

 

 

 

 

The Present

Kamu gak akan pernah tahu betapa sering aku ingin memeluknya erat-erat.

 

Aku bukan gadis kemarin sore yang dengan gampang jatuh cinta pada seorang pangeran yang menyelamatkannya dari bahaya. Sebaliknya, aku sudah terlalu sering bertemu dengan pangeran tampan berbagai rupa yang membahayakan hidupku dan membuatku tak mudah lagi terpikat pada kisah epik yang mereka tawarkan padaku.

Lalu aku bertemu dengannya.

Kalau dianalogikan, aku adalah vas retak. Boneka dengan baju compang-camping. Jet Li dengan pedang penuh darah dan luka di sekujur tubuh. Piano yang terdengar minor, atau Aceh setelah dilanda tsunami. Tapi dia berbicara denganku seolah aku Emma Watson. Cantik, utuh, dan jujur.

Betapa sejak hari aku bertemu dengannya, aku bersyukur pada sang pemilik hidup yang telah memilihnya untuk jadi perpanjangan tangannya buat menyelamatkan seorang gadis yang bahkan saat itu bernafas pun rasanya terlalu menyakitkan.

Dengan kesederhanaan hatinya, dia memberiku dunia yang penuh dengan bunga, orang-orang yang baik hati, dan pelukan hangat berupa janji-janji yang selalu ditepatinya.

Sosok itu terlalu melekat di hati, karena darinya aku juga menemukan begitu banyak hal yang tak kudapatkan dari begitu banyak pria bermahkota yang pernah kutemui. The art to wear the crown. Bukan, dia bukan pahlawan bertopeng, tapi seorang hebat yang mau jujur mengakui kalau dia bukan mahadewa, tapi sama manusianya denganku dan kamu.

Bersamanya, aku bisa menjadi diriku sendiri, kembali tertawa lepas, dan pelan-pelan sembuh dari luka yang masih membekas. Hidup makin gemerlap sih enggak, tapi aku merasa adem ayem dengan kehidupan yang gak populer tapi makin nyenengin ini.

Yet, once again, ini bukan kisah cinta abg yang tergila-gila sama Superman atau Lee Min Ho. Ini kisah penuh terima kasih dari seorang manusia kepada manusia lainnya. Kalau kamu setidaknya pernah merasa jadi vas retak atau boneka rusak, kamu akan tahu bagaimana setiap aku melihatnya, aku ingin memeluknya erat-erat dan membisikkan terima kasih berulangkali padanya. Betapa setiap kali aku teringat masa lalu, aku menangis haru saat menatapnya, dan diam-diam mengucapkan begitu banyak doa semoga dia selalu dilindungi oleh sang pemilik hidup. Betapa aku berharap bisa membalas kebaikannya dengan tangan-tangan kecil yang kumiliki.

Lalu aku memilih untuk menikmati apa yang ada sekarang ini dengan penuh syukur. Hidup yang sumringah, kejutan hidup yang meriah, bahkan cinta yang kembali menyapa hati.

I want to enjoy the present as a present.

 

To be continued >> The Future

The Past

Kamu gak akan pernah tahu kalau orang di sebelahmu pernah hampir hancur berantakan.

 

Kalau kamu tanya ada apa dengan masa laluku, hanya ini jawabanku yang bisa aku beri, “Sekarang setiap kali aku menoleh ke belakang, yang aku lihat hanyalah asap hitam membumbung di atas reruntuhan sebuah jembatan. Gak ada lagi alasan untukku kembali ke masa lalu.”

Did they really hurt you?” Kamu masih saja terus bertanya.

Aku menggeleng sambil tersenyum, “Aku yang sekarang berbeda dengan yang dulu. Kalau aku ini seorang samurai, aku dulu terlalu bersemangat mengayunkan katanaku karena aku terlalu mencintai jalan pedang yang kujalani. Tanpa kusadari, ada banyak orang yang melihatku bukan sebagai seorang samurai sejati, tapi ancaman. So, there’s no need to blame anyone.”

“Kenapa sih gak lo balas aja mereka?” Katamu dengan nada sengit.

Aku tetap menggeleng sambil tersenyum, “Saking sayangnya sama mereka, aku lebih suka mengalah dan pergi, bukan karena kalah, tapi aku gak pengin jadi kayak mereka. That’s not me.”

“Tapi lo tuh hampir hancur berantakan dan gue waktu itu sempat pesimis lo bisa balik lagi kayak dulu!” Katamu dengan emosi penuh kekhawatiran.

Aku tertawa, “Hancur berantakannya bukan karena mereka kok, ada alasan yang lebih besar dari itu, dan aku sekarang emang gak balik kayak dulu kan?”

Kamu mengangguk-angguk, “No, you are not. You’re getting better now. Terus alasannya apa?”

“Ada banyak batas di dunia ini yang kalau kamu berani melampauinya, bisa jadi kamu gak akan bisa kembali, kalaupun bisa, belum tentu balik dengan utuh, apalagi jadi lebih baik. Namun begitu, aku tetap memaksakan diri untuk melampauinya.”

Kamu nanar menatapku dan dengan isyarat matamu kamu ingin aku terus memberikan penjelasan.

“Batasan itu ada di luar sama di dalam diri kamu. Batasan yang paling mengerikan adalah tahu seberapa kelam jiwa manusia, dan sebaliknya batasan paling membahagiakan adalah tahu seberapa hangat jiwa manusia. Selebihnya batasan untuk tahu seberapa kuat jiwa kamu bisa bertahan, seberapa cinta kamu sama passion kamu, dan seberapa kuat kamu bisa bertahan jadi diri sendiri, di saat orang-orang memaksamu untuk tidak melampaui batasan itu hanya karena mereka takut melakukannya.”

Kamu makin nanar mendengar penjelasanku. Lalu aku memelukmu erat-erat.

“Yang penting sekarang aku udah baik-baik aja. Gak usah khawatir lagi yah. Sesekali mungkin aku akan tetap keinget sakitnya, tapi itu cuma bagian dari proses healing aja kok.” Bisikku padamu.

Lalu kamu pun juga berbisik padaku, “You went through it very well. I love the better you with all of your scars. Jangan menghilang lagi, yah.”

 

To be continued >> The Present

My Black Valentine

23707236785402852650z3xyyacIni Valentine saya. Kamu?

 

Saya sebenarnya juga mau menikmati Valentine dengan ciuman hangat, coklat mahal dan bunga mewah dari pacar. Klise tapi bukankah ini yang memang paling diharapkan sama insan di dunia ini pada tanggal ini?

Valentine saya selalu berbeda dengan Valentine orang lain, sayangnya pula tidak terjadi tepat di tanggal Valentine berlangsung, pun tak selalu berasal dari doi. Bahkan datangnya dari orang-orang yang tak pernah saya duga sebelumnya namun kehadirannya sungguh mengena di hati.

Pernah suatu hari seseorang melamar saya dengan kata yang santun, tatapan mata yang tajam demi meyakinkan saya, dan celetukan lucu yang bagaikan letupan segar di sela-sela kalimatnya yang serius menggetarkan hati. Saya jatuh hati dengan cara melamarnya. Bukan, ini bukan pinangan tunangan atau pernikahan. Ini sebuah komitmen yang disodorkan pada saya, yang walaupun bukan perkara asmara, tapi menyangkut sebagian besar kehidupan saya. Lamaran seseorang ini sungguh membuat hati saya berbunga-bunga, kalau ini terjadi di hari Valentine, pasti saya akan baper berat.

Lamaran ini kemudian diikuti dengan janji-janji yang Ia tepati, sehingga berkomitmen dengannya menjadi hal mudah. Saya pun berjanji pada diri saya sendiri, kalau saya hanya mau dilamar persis seperti yang pria itu lakukan pada saya, apalagi kalau memang menyangkut masalah hati dan hidup bersama selamanya.

Pun pernah saya menikmati kebaikan hati seseorang yang tidak diwakili dengan, sekali lagi, bunga dan coklat, tapi sebentuk pengertian dan pemahaman terhadap saya sebagai pribadi. Bahkan saya melakukan banyak hal aneh sekalipun, tak membuatnya berubah pikiran tentang saya atau berhenti menyayangi saya.

Kalau mau disingkat Valentine buat saya itu tak ubahnya seperti, meminjam kata-kata dari teman saya, “Cowok ganteng atau kaya sekalipun pasti kalah sama cowok gigih”. Sungguh saya selalu terpesona pada keluarga, sahabat, kolega, dan teman saya yang sungguh gigih menghadapi dan menerima saya, dan itu membuat hari-hari saya selalu berasa Valentine.

Namun, demi memaknai hari Valentine ini, saya sengaja menuliskan kisah cinta penuh warna ini tepat di hari Valentine. Barangkali penafsiran Valentine menjadi cinta yang universal ini pun klise, tapi sekali lagi, bukankah ini yang memang paling diharapkan sama insan di dunia ini pada tanggal ini?

Buat yang sendirian, gak punya janji dinner, atau sepi di hati, jangan sedih. Saya yakin Valentine kalian pun juga sama seperti Valentine saya, terjadi tidak hanya di hari ini dan tak selalu dihangatkan oleh seorang kekasih hati tapi orang-orang yang tentunya selalu di hati.

Happy Valentine, guys.

Soulmate

2069ba25328aedf83ded7af102995c1fKamu percaya gak soulmate itu ada?

 

Dulu saya percaya kalau soulmate itu nyata ada. Apalagi saya pernah mengira kalau saya punya soulmate, karena apapun yang terjadi pada saya dan dia, kami selalu terus saling mencari.

Beberapa sahabat juga berpikir saya dan dia adalah soulmate karena alasan masih saling mencari itu. Padahal saya pure mempersembahkan #BFF buat doi. Alasan saya kalau diterjemahkan dalam pemikiran dan rasa seorang perempuan sederhana di jaman dulu adalah; saya gak cinta. titik. sudah. move on. ganti.

Hanya saja di era HP dan PHP yang berkibar sekarang ini, tentu saja saya tidak mungkin mengabaikan pesan via apps chat atau media sosial. Dan bukan maksud hati PHP, tapi apa salahnya bertemu toh memang sudah berteman lama. Kalau dibilang sayang, tentu saja sayang, karena saya kenal doi. Tak kenal maka tak sayang, dan saya kenal doi bukan?

Lalu apa rasa sayang itu gak cukup buat jadi modal rasa cinta dan pernikahan? Ketika pertanyaan itu dilontarkan seorang sahabat saya, cuma senyum yang bisa saya berikan buat jawabannya. Inilah rasa bagi banyak orang, cair dan complicated. Sementara bagi saya, rasa itu padat dan simple. Kalau gak pas, ya dilepas.

Tentu untuk tahu pas enggaknya saya selalu membiarkan diri saya berproses terlebih dulu. Dan sekarang apakah saya masih percaya adanya soulmate?

Absolutely. Saya masih percaya kalau soulmate itu ada, tapi bukan hanya karena takdir, melainkan kerja keras. Walaupun akhirnya saya tahu dia bukan soulmate saya, tapi untuk terus mencari selama lebih dari satu dekade merupakan kerja keras dua orang, yang bagaimanapun juga, sungguh mengena di hati saya. Sayangnya, rasa sayang itu tak lagi sama. Namun begitu, saya tetap yakin, apapun bentuk hubungan kita dengan orang lain, saat dua orang masih sama-sama bekerja keras untuk saling memahami dan menerima, entah itu hubungan profesional, persahabatan, asmara atau apapun itu, layaklah disebut soulmate. Toh sebuah pertemuan adalah takdir dan bukan hanya sebuah kebetulan, bukan?

Saya percaya adanya soulmate. What about you, guys?